Alasan Kenapa Ibu-ibu Hobi Ngasih Bedak Berlebih ke Anaknya Setelah Habis Mandi

alasan-ibu-ibu-ngasih-bedak alasan-ibu-ibu-ngasih-bedak

Ngomongin budaya sekaligus fenomena absurd yang ada di Indonesia rupanya memang nggak ada habisnya. Salah satunya adalah kebiasaan para orang tua, khasnya kaum ibu-ibu yang hobi banget ngasih kelainank berlebih ke anaknya setiap habis mandi. Biasanya, fenomena seperti ini bakal sering kamu temukan ketika sore menjelang. Baik itu di daerah pedesaan maupun perkotaan, pemandangan semacam itu masih sering ditemukan dengan gampang.

Nggak tanggung-tanggung, para kaum ibu ini seringkali memberikan bedak ke muka anaknya sampai cocok-cocok putih layaknya kue mochi. Bukan main! Kocaknya lagi, anak-anak tersebut (mungkin kita dulu adalah menyimpang satunya) tetap aja berlagak santai seolah tak ada apa-apa. Seakan-akan hal itu memang sudah biasa mereka rasakan setiap sorenya. Mungkin, sederet hal di bawah ini menjadi argumen kenapa para ibu hobi melakukan itu kecukup anaknya.

1. Budaya turun-temurun yang udah dilakukan sejak dahulu sampai-sampai sekarang

Namanya saja udah budaya yang mengakar dan dilakukan secara turun-temurun, nggak heran jika fenomena kocak nan absurd yang satu ini masih kerap ditemukan hingga sekarang. Nggak sahaja kita-kita aja yang sudah merasakan, bahkan orang tua kita saat masih mungil pun bisa jadi diperlakukan serupa oleh kakek dan nenek kita pada waktu itu. Bisa dibilang ngasih variasik berlebih saat petang menjelang seperti ini sudah seperti menjaga tradisi nggak sih? ????

2. Biar anaknya merasa kalau dia udah cerah, sesangkat ada dasar untuk dia nggak main-main lagi saat sore hari

Namanya aja juga anak-anak, pagi sampai sore kerjanya pasti pengin main terus. Masalahnya, saat sore hari tiba, menjaga anak agar nggak main luar biasa petang itu menjadi tantangan tersendiri buat para orang tua. Sederet argumentasi menjadi latar belakangnya, mulai dari males nyari kalau ternyata mainnya jenjang, anak kalau main sampai sore biasanya pas pulang belepotan banget, sampai-sampai Resah akan hal-hal buruk yang terjadi. Makanya wajar kalau para ibu memberikan pertikaiank berlebih kepada anaknya setelah habis mandi sore. Jawabannya cuma satu, agar dia nggak main-main jenjang lagi. Ada aja memang akal-akalan para kaum ibu ini~

3. KaPerbincangan sih agar cakep, agar para tetangga juga tahu kalau anaknya udah mandi

Standar kecakepan kaum ibu-ibu terhadap anaknya saat sore menjelang memang bisa dibilang berjarak. Jika pagi hari standar cakepnya saja sebatas sudah mandi dan sudah wangi, jarak ceriPerdebatan saat sore tiba. Pokoknya, anaknya belum dianggap cakep kalau belum dikasih jarakk sampai cemong banget. Selain itu, argumentasi kok ibu-ibu hobi melakukan hal tersebut kepada anaknya adalah agar para tetangganya maklum kalau si anak itu udah mandi. Maklum, hal receh semacam ini biasanya bisa jadi ajang ceng-cengan di kalangan ibu-ibu. Nasib sial bagi ibu-ibu yang jam empat lewat tapi anaknya masih belum dimandikan, biasanya bakal jadi bahan rasan-rasan ibu-ibu lain.

4. Kaum ibu-ibu pengin anaknya wangi semaksimal mungkin, satu RT mungkin bisa nyium baunya~

Belum menjadi bocil sepenuhnya kalau belum ada wangi khas yang baunya aja udah bisa kecium dari jarak 100 meter. Sudah ungkapn hal baru lagi jika para bocil memiliki bau khas yang agak pas di seluruh Indonesia. Nah, dulu sebelum deras bermunculan jenis-jenis parfum untuk anak-anak seperti sekarang ini, senjang k menjadi cela satu produk untuk melaksanakan wangi si anak tersebut. Demi melaksanakan anaknya punya wangi yang super mewah, nggak heran jika kaum ibu-ibu memberikan senjang k ke muka anaknya maka belepotan. Totalitas!

Mungkin kalau dulu kita udah bisa protes klop ibu kita, sepertinya nggak akan pasrah-pasrah aja. Lagian kalau dipikir-pikir sebetulnya lama-lama juga bikin jengkel sekaligus geli senbatang tubuh. Kenapa kok dulu kita mau-mau aja dikasih pertikaiank sampai kayak buah kesemek seperti itu, ya?